PERENCANAAN DIKLAT

Perencanaan merupakan faktor penting dalam sebuah program diklat. Perencanaan yang baik akan dapat membantu lembaga penyelenggara dalam melaksanakan kegiatnnya dengan terpadu sehingga dapat mencapai hasil yang maksimal.

Tujuan perencanaan diklat:

  1. Menentukan secara sistematis tahapan kegiatan diklat yang akan dilaksanakan
  2. Menentukan aspek-aspek atau unsur yang menjadi focus pada pelaksanaan diklat
  3. Menentukan model yang digunakan dalam desain diklat
  4. Menentukan bahan, media, metode yang digunakan dalam pelaksanaan diklat

Menurut Roesmingsih (2009: 46), perencanaan pelatihan meliputi:

1. Menetapkan tujuan pelatihan

Tujuan sangat penting karena berfungsi sebagai pemandu arah dari seluruh kegiatan diklat. Tujuan pelatihan yang ingin dicapai dirumuskan secara jelas, terukur dan dapat dicapai. Dalam hal ini ditetapkan tujuan diklat baik tujuan umum maupun tujuan khusus.

Tujuan umum : menggambarkan tujuan yang ingin dicapai pada akhir diklat

Tujuan khusus : menguraikan secara lebih spesifik, tujuan yang ingin dicapai untuk tercapainya tujuan umum pelatihan.

Setelah penetapan tujuan maka dapat dirumuskan strategi pelatihan yang sesuai.

 2. Menyusun strategi pelatihan

Penyusunan strategi pelatihan ini dilakukan untuk mengatur mekanisme pelatihan agar pelaksanannya efektif dan efisien.

3.Menentukan metode pelatihan. Ada beberapa metode yang dapat diterapkan dalam kegiatan diklat:

  • Ceramah

Metode ini sangat efektif diterapkan pada kondisi pembelajaran dimana jumlah pesertanya banyak, sernentara waktu yang tersedia sedikit, serta bertujuan untuk menyampaikan informasi-informasi dan fasilitator memiliki kemampuan presentasi yang baik.

  • Tanya jawab

Metode tanya jawab ini bertujuan mengembangkan pengetahuan dan sikap serta melatih peserta berkomunikasi lisan dan mengukur  tingkat pemahaman  mereka  terhadap materi yang telah disampaikan.

  • Diskusi kelompok

Metode ini cocok diterapkan dalam kondisi pembelajaran dengan peserta berjumlah sedikit. Metode ini dapat dijadikan sebagai media berinteraksi dalam memecahkan  suatu permasalahan dan mengembangkan kepercayaan diri.

  • Latihan

Cara meningkatkan ketrampilan dengan memberikan latihan-latihan dan praktek. Hal-hal yang perlu dilatih tidak saja ketrampilan, gerakan, tetapi juga kemampuan verbal olah vocal serta kemampuan berfikir. Untuk melatih kemampuan verbal misalnva bisa dilakukan dengan micro teaching, presentasy, diskusi, dll.

  • Studi kasus

Metode ini sangat efektif digunakan untuk mengembangkan kepekaan dan kreatifitas  peserta dalam  memecahkan suatu permasalahan/kasus. Metode ini sering pula disebut dengan metode Problem Solving.

  • Brainstorming

Metode ini sangat penting tidak saja untuk mengembangkan kreatifitas peserta diklat, tetapi yang lebih penting lagi adalah untuk mengetahui apakah sebenarnya yang dipikirkan dan dikehendaki oleh peserta diklat.

  • Seminar

Metode pembelajaran dengan membahas permasalahan secara bersama-sama dan mengambil kesimpulan dan pemecahan terhadap permasalahan tersebut. Seminar biasanya dilengkapi dengan penyajian suatu makalah kemudian membahasnya secara bersama-sama.

  • Resitation

Cara memperdalam materi dengan memberikan tugas tertentu kepada peserta diklat, baik individu ataupun kelompok.

4. Membuat silabus

5. Menentukan materi pelatihan

Materi pelatihan yang akan diberikan harus sesuai dengan tujuan pelatihan. Materi pelatihan (modul pelatihan, diktat/buku-buku referensi, unit-unit kompetensi yang dipilih dan lain-lain) yang akan diberikan kepada peserta pelatihan disusun berdasarkan silabus pelatihan.

6. Membuat session plan

Session plan ini berisi tentang struktur dan prosedur dari diklat

Langkah-langkah perencanaan diklat dapat dilihat pada bagan alir di bawah ini

PERENCANAAN DIKLAT

Sumber:

Dessler, Gary. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Indeks

Dinas Kesehatan Kota Palembang. 2011. Analisis Kebutuhan Diklat, (Online), (http://www.dinkes.palembang.go.id/?nmodul=berita&bhsnyo=id&bid=144, diakses 27 Oktober 2011)

Notoatmodjo, Soekidjo. 2011. Perencanaan, Analisis, Tujuan dan Jenis dari Pelatihan, (Online), (http://vibizmanagement.com/column/index/category/strategic_management/2285, diakses 27 Oktober 2011)

Papu, Johanes. 2002. Analisis Kebutuhan Pelatihan, (Online), (http://www.e-psikologi.com/epsi/industri_detail.asp?id=129, diakses 27 Oktober 2011)

Rina. 2011. Human Resource Management, (Online), (http://blog.stie-mce.ac.id/rina/2011/05/03/training-2-needs-assessment-of-training/, diakses 27 Oktober 2011)

Roesminingsih, Erny. 2009. Pedoman Model dan Paket Pelatihan Peningkatan Mutu Guru dalam Prespektif ManajemenStrategik.

Santoso, Budi. . Training Need Assessment, (Online), (http://www.terangi.or.id/index.php?option=com_content&view=article&id=120%3Atraining-need-assessment&catid=64%3Apendidikan&Itemid=52&lang=id, diakses 27 Oktober 2011)

Suaedy, Sholeh. Tanpa Tahun. Penerapan Berbagai Metode Pembelajaran dalam Kegiatan Diklat, (Online), (http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=pengertian%20metode%20pelatihan%20diklat&source=web&cd=5&ved=0CDUQFjAE&url=http%3A%2F%2Fbdksurabaya.kemenag.go.id%2Ffile%2Fdokumen%2FPENERAPANBERBAGAIMETODEPEMBELAJARANDALAMKEGIATANDIKLAT.pdf&ei=J32rTpb-KoaHrAf68onTDA&usg=AFQjCNFJkrtfYN-k9waL8wS2VTKx8hOhPg&sig2=ALnQP8zrCJ3HEKfchY_E8w&cad=rja, diakses 29 Oktober 2011)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s